Terima Kasih Upline-upline ku -by Rosa Puspasari

by Rosa Puspasari

Yang namanya bisnis gak akan bisa jalan kalo gak punya mentor, bahkan bisnis kue sekalipun. Apalagi bisnis MLM yang kunci utamanya DUPLIKASI alias cuma FOTO KOPI apa aja yang dilakukan oleh orang-orang yang sudah duluan gabung and sukses… so itulah yang saya lakukan sampai hari ini.

Pada kesempatan ini, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada upline-upline dan mentor-mentor yang telah membimbing saya di bisnis ini sehingga saya yang tadinya bukan siapa-siapa bisa menjadi seseorang yang berguna bagi orang lain, menjadi inspirasi dan motivasi bagi orang lain dan yang terpenting adalah bisa membanggakan keluarga.

Pertama-tama saya ucapkan terima kasih kepada sponsor saya, alias upline saya langsung, kakak kandung saya: Ilnayuti sari. Kalo bukan karena Ilna yang menarik saya kembali ke bisnis ini, mungkin saya masih terlena dengan pekerjaan kantor yang saya cintai. Kalo bukan karena double cash awardnya yang menampar saya, mungkin saya masih “bobo”, membiarkan nomor consultant saya berlalu begitu saja.

71460_10151309988425745_470644797_n

Biar kata kakak sendiri, bukan berarti saya diistimewakan. Ditegor keras, dijutekin, di semprot, diomelin pernah kok saya rasakan, mungkin lebih parah dari ‘sisterline’ saya yang lain ya, hehehe… tapi karena tujuannya baik jadi ya saya telen aja buktinya jelas kok hasilnya, bisa duplikasi dapet double cash award juga. Yang penting nurut aja deh, gak usah mencla mencle… cek-cok pasti ada kok, gak usah pas join oriflame, emang dari dulu juga di keluarga suka berantem, hehehe… tapi serunya di oriflame ini bisa makin dekat dan kompak karena yang dibahas tiap malem pasti soal goal masing-masing. Dan yang selalu bikin tenang setiap akhir bulan kalo curhat soal poin pasti jawaban ilna yang santai: “ah itu mah pasti tembus”, gak pernah ada kata pesimis dan biasanya kalimatnya selalu benar.

Yang kedua, nenek upline saya Mba Meuthia Rizki yang sangat menginspirasi. Biar kata saya gak pernah dibimbing langsung oleh beliau, tapi saya sadar salah satu yang membuat saya besar di bisnis ini adalah BOSS Family, club yang beliau dirikan… saya bisa naik level karena fasilitas, motivasi dan wejangan-wejangan beliau. Pernah suatu hari saya request “pengen deh OTO/BPS sama mba Thia” eh beliau bilang “ocha kayaknya udah gak perlu deh BPS sama aku, ocha udah tau apa yang harus ocha lakukan untuk jaringan, udah keren deh pokoknya!”. Saya semakin percaya diri dan semakin yakin bahwa saya bisa mencapai level seperti beliau. Upline gak selalu harus selalu dekat dengan kita, selama menduplikasi cara bekerja dan cara berpikirnya pasti kita bisa kayak mereka. Terima kasih ya mba thia…

Yang ketiga, saya ucapkan terima kasih kepada Andreas Backman Micka (ABM). Sejak level Senior manager, saya sudah diserahkan oleh Ilna ke management oriflame. ABM (yang sekarang sudah tidak di oriflame lagi) saat itu menjabat sebagai Senior Area Manager Oriflame Sudirman, yang hanya ‘memegang’ leader tertentu saja. Bangga dan bersyukur banget bisa di bimbing langsung oleh beliau yang smart, sabar, gaul dan lancar berbahasa indonesia. Dengan beliau ini banyak sekali ilmu yang saya dapatkan, bukan hanya bertindak sebagai upline, tapi udah kayak temen: cela-celaan, ngambek-ngambekan mah tiap hari….hehehe, beliau juga tempat menampung curhatan kalo lagi galau sama jaringan. Tiba-tiba aja suka ada SMS dari beliau “hello my downline, lagi ngapain?” atau “kemana aja bu?”….Kalo SMS an kadang gak selalu urusan bisnis, bisa berjam-jam dan gak tau juntrungannya kemana, bisa ke GR an sendiri deh sama gombalannya….hahaha, kalo gak segera sadar bahwa emang style beliau ya begitu sama semua orang…

Suatu hari jam 2 pagi, saya masih bangun tiba-tiba ada whatsup masuk dari beliau: “kok kaki kamu turun, what happen?” dan saya langsung bales dengan nangis sesunggukan. Saat itu beliau sudah tidak lagi menjadi mentor saya, tetapi saya senang karena beliau masih suka memonitor progress saya. Kemudian menutup chating malam itu beliau bilang “don’t worry dear, you will be a diamond soon, sekarang kamu bobo ya”. Beliau selalu aja bikin hati lega dan riang gembira. Saya tidak akan pernah melupakan jasa-jasa ABM terhadap jaringan saya, banyak kenangan lucu bersama beliau :) Dan ketika gala dinner director seminar di bali, beliau gak lupa SMS “jangan balik ke hotel dulu, aku mau foto pake 4 cash award kamu”.

528631_10151309976690745_1838020651_n

Momen terakhir bersama-sama beliau adalah ketika kami ngopi bareng di pacific place, saya “dipaksa” untuk punya home office –> http://rosapuspasari.com/?paged=2. Semua persiapan ditulis detail oleh beliau satu persatu sampai saya tidak berkutik lagi. Bahkan beliau menawarkan untuk hunting furniture bareng :D dan akhirnya walaupun saya harus mengeluarkan belasan juta, terbukti dengan punya home office, kerja dirumah jauh lebih teratur. Satu hal yang saya gak pernah lupa sampai sekarang adalah pesan beliau untuk selalu tersenyum :D (katanya muka saya suka cemberut). Dan bangganya saya karena beliau selalu menceritakan saya di setiap trainingnya di jaringan manapun tentang prestasi saya yang sukses mengatur waktu sebagai karyawan dengan 6 bos, ibu rumah tangga dengan 1 anak dan bisa mencapai 4 title dalam 1 tahun di oriflame. Yang gak pernah lupa lagi juga, saya pernah BPS dengan beliau dari jam 7 sampai jam 11 malam di starbucks oakwood, rekor! :D

Yang terakhir, saya ucapkan terima kasih kepada Nima Khoei. Nima adalah pengganti ABM, yang sekarang juga sudah tidak lagi di oriflame Indonesia. Beliau di promosikan menjadi country manager di oriflame kamboja, Burma dan laos. Walaupun saya dibimbing oleh beliau tidak terlau lama, tapi begitu banyak ilmu dan arahan yang saya dapatkan, terutama dalam hal menganalisa dan membangun strategi bisnis. Ketika pertama kali beliau mengetahui saya masih bekerja kantoran, saya langsung diajak duduk bareng dan ditanya kapan saya akan resign? Pertanyaan yang membuat saya jadi berpikir kembali, tujuan saya di oriflame ini mau ngapain? suatu hari beliau bilang “rosa think about this, which one is more important, your boss or your family?”. Dan karena saya berasa dikejar-kejar terus sama beliau (tiap BPS ditanyaijn mulu), akhirnya dengan perasaan yang sangat berat saya pun menentukan bulan. Kalo bukan karena beliau bisa jadi saya terus-terusan dalam dilema dan masih jadi karyawan :D

529845_10151309978040745_1914861743_n

Lalu ketika hari pertama saya tidak bekerja lagi, saya bertandang ke kantor beliau, beliau bertanya “so how do you feel that you are now 100% oriflame?” saya gak bisa menyembunyikan perasaan saya, saya menangis di depan beliau sampe beliau nyariin tisu: “you must be sad karena ninggalin office, tapi pikirkan sekarang kamu bisa setiap saat melihat anak kamu, dan kamu bisa menentukan kapan aja kamu mau kerja”. At that time, I can only say “thank you nima” karena udah ‘memaksa’ saya untuk berani membuat keputusan besar dalam hidup saya.

Saya terharu.. dengan perlakuan dari management oriflame yang peduli dan memikirkan saya dan keluarga saya.

Saya bersyukur sekali bisa kecemplung di bisnis ini, banyak pelajaran berharga yang saya dapatkan terutama tentang kehidupan: kesabaran, keihklasan, pengendalian diri bener-bener sebagai manusia saya diuji untuk menjadi lebih baik lagi dari hari ke hari. Bagaimana saya yang tadinya pemalu, pendiam, gak punya banyak temen, gak punya apa-apa yang bisa dibanggakan, demam panggung….sekarang bisa jadi pebisnis yang memimpin ribuan downline saya dari sabang sampai merauke.

Upline itu seperti orang tua kita dalam bisnis ini, semua upline pasti ingin yang terbaik untuk downlinenya, kalo upline bawel, tegas, keras itu tanda sayang sama kita karena pengen kita maju. Upline dan downline harus bersinergi, harus kompak, harus punya hubungan yang baik, gak boleh saling menghasut. Layaknya orang tua kita kalo kita gak mau nurut dan ngeyel pasti deh jalan kita di bisnis ini gak akan mulus. Sudah ada beberapa bukti di jaringan saya yang seperti ini, ujung-ujungnya impian kalian yang dipertaruhkan, jangan ya downline-downlineku… kita ini satu keluarga, semakin kita bersatu maka semakin cepat goal kita akan tercapai…

Sebagai downline, saya ingin selalu menjadi kebanggaan upline, saya akan terus berkarya lewat oriflame dan simplebiznet… saya gak mau jadi orang yang sok tau segalanya soal bisnis ini, tentunya saya masih akan terus membutuhkan mentor. Terima kasih upline-uplineku yang gak pernah bosan memberikan ilmu.

Go President!

Rosa Puspasari
Independent Oriflame Director

http://rosapuspasari.com

Twitter: @RosaPuspasari
0811870332

Yakin Bisa! – by Talisa Noor

by Talisa Noor

Saya punya mimpi, yang salah satunya adalah mimpi untuk mandiri secara finansial. Well, sedikit flashback, pada sebuah kelas bahasa Arab yang saya ikuti beberapa tahun silam, guru bahasa Arab saya memaparkan visinya untuk membantu kaum muslim untuk mandiri dan kuat secara finansial melalui kegiatan wirausaha. Hal ini menurut saya adalah cita-cita yang mulia. Pelan-pelan ide ini memberikan kesadaran bagi saya bahwa bisnis adalah hal yang memberikan banyak manfaat. Tidak hanya untuk mencari nafkah, tetapi juga memberikan penghidupan bagi banyak orang. Selain itu, dengan kuat secara finansial, kegiatan bersedekah (secara finansial) juga lebih mudah untuk dikerjakan, bukan? Dengan semakin banyaknya sedekah yang diberikan, mudah-mudahan manfaatnya juga lebih meluas dan lebih signifikan.

Selain itu, dengan mandiri secara finansial, ibadah itu lebih konsen gitu lho. Kita ga perlu mikir perut. Mikirnya tinggal gimana cara untuk meningkatkan kualitas hidup khususnya secara spiritual. Hehe. Kalo ada kesempatan untuk mencuri misalnya, itu ga bakal kita lakukan karena kita toh udah “punya”. Itu pandangan saya lho. Intinya, mimpi saya untuk mandiri secara finansial itu juga bertujuan untuk ibadah.

Sementara itu…

Saat ini saya sedang bekerja di sebuah instansi pemerintah. Secara umum, saya punya mimpi untuk “make the world a better place to live in”. Jalan saya untuk mencapainya adalah melalui pemerintahan. Saya punya mimpi bahwa pemerintahan kita akan menjadi jujur, adil, dan profesional. Saya ingin berkontribusi dalam hal tersebut. Saya ingin mencurahkan tenaga dan pikiran saya untuk mewujudkannya. Saya nggak pengen keinginan saya itu terganggu dengan kebutuhan untuk mengisi kekurangan finansial saya. Saya sih pengen kerja di bidang pemerintahan itu untuk sedekah aja, bukan untuk cari duit.

Tapi tetep butuh makan dong? Tetep pengen seneng-seneng dong? Tetep pengen belanja dan jalan-jalan ke luar negeri juga dong? Terus gimana caranya?

Saya pengennya cari duit mah dari bisnis aja yang jujur. Oriflame adalah kendaraan saya. Saya lihat bisnisnya fair, yaitu tidak dengan cara yang licik dan menipu. Produknya bagus dan halal. Modalnya kecil dan mudah untuk dimulai. Waktu kerjanya fleksibel. Kegiatan pembinaannya sangat positif dan bermanfaat. Pengetahuan dan inspirasi yang didapatkan juga banyak. Silaturahmi pun dapat terjalin dengan baik dengan orang-orang lama maupun baru. Saya jatuh cinta dengan bisnis ini.

Saya yakin, bisnis yang dijalankan dengan fair pasti akan memberikan berkah. Paling tidak, Oriflame sudah memenuhi kriteria tersebut. Sekarang, tingga bagaimana saya menjalaninya. Contoh suksesnya sih sudah banyak :) Contoh gagalnya juga banyak :) Lho, terus jaminan suksesnya apa? Tentu yang bisa menjamin kesuksesan kita itu ya diri kita sendiri. Tidak ada usaha yang sia-sia, dan bersama kesulitan selalu ada kemudahan. Saya yakin, we can achieve anything if we put efforts in it.

Menurut saya sukses adalah proses kehidupan yang tidak selalu melulu diukur dengan uang. Well, uang memang instrumen yang paling mudah diukur, tetapi perubahan sikap, pertambahan relasi, peningkatan kepercayaan diri, juga adalah bagian dari kesuksesan.

Saat ini saya masih dalam tahap belajar. Saya masih cupu kalau dibandingkan dengan teman-teman seperjuangan yang lain. Mereka sangat hebat. TAPI, all I know is, if I stop here, then it ends. So I won’t stop. Yang namanya pembelajaran itu memang akan berkelanjutan tiada akhir. Tapi dalam prosesnya, selalu ada pertambahan pengetahuan dan perubahan sikap yang, semoga saja, selalu menjadi lebih baik dari sebelumnya. Yang tadinya konsultan 0%, naik menjadi 3%, dan semoga naik dan naik terus sampai Executive Diamond Director :) Yang tadinya malu-malu, menjadi pede. Yang tadinya kucel, menjadi wangi dan rapi. Hehe. Pokoknya dinikmati aja. What’s the point of doing these activities if we don’t enjoy it? We are humans, not robots. Just love what you do, do your best, and success will follow.

Ahaha. Notes ini agak muter-muter dan nggak to the point ya? Tapi yaudah sih, this is my page and I write what I want to write. Hahaha.

Oke, balik lagi ke mimpi saya. Menjadi mandiri secara finansial. Bisa bekerja sesuka hati di bidang pemerintahan tanpa memikirkan gaji (yang ini mungkin sedikit absurd. Ada nggak ya yang berpikiran sama dengan saya tentang hal yang satu ini? Hihi). Menjadi bermanfaat. Ah ya, dan menjadi manusia yang lebih baik dari sebelumnya. Saya yakin melalui Oriflame saya bisa mencapai itu semua. Pasti bisa! :)

Tak kan pernah menyerah – by Hariawati Ariey Samoedra

by Hariawati Ariey Samoedra

Bagiku,,hidup adalah perjuangan!!
Dan,,di oriflame,,aku berjuang untuk merubah hidupku.
Sudah lama aku memimpikan hidup yang lebih baik,,dan ingin sekali membahagiakan mamaku yg bisa di bilang “single parent” karena dia berjuang sendirian membesarkan aku dan kakak ku satu2nya,,tanpa pernah ada kata lelah.
Sudah lama aku memimpikan untuk bisa membuatnya tersenyum bangga mempunyai seorang anak yang pernah di kuliahkannya tapi gagal menjadi sarjana. Tapi lewat oriflame,,aku gak mau gagal. Dan gak akan pernah aku keluarkan kata “menyerah” karena oriflame adalah akhir pencarian bagiku.
Di oriflame,,aku sudah menggantungkan impian ku setinggi langit dan gak akan aku kasi kesempatan si pencuri impian untuk mematahkan semangatku lagi,,karena kali ini adalah kali ke dua aku gabung di bisnis ini.
Setelah terjun di bisnis ini,,aku jadi makin banyak teman dan tentunya teman2 yg positif karena yg keluar dr mulut mereka adalah kata2 motivasi dan penyemangat untuk menambah energi positif dalam diri kita.

Sekarang,,saat ini,,aku berada di posisi manager 12 %. Jujur,,aku sampai pada posisi ini memang butuh waktu yang lumayan lama. Tapi aku bangga pada diriku sendiri yang sejak gabung,,aku belajar sendiri dengan di mentori oleh para upline ku di club simplebiznet. Segala sesuatu yang aku belom fahami,,hanya bisa aku komunikasikan lewat jalur sosial media. Tapi walau jarak memisahkan aku dengan semua upline ku,,gak pernah terbesit dalam benakku untuk menyerah dalam menjalani bisnis ini,,karena aku sudah menggantungkan impianku seutuhnya disini.
Yaaahh…walaupun jalan yang aku hadapi kadang terseok,,kadang menanjak dan kadang curam,,tapi aku selalu dapat melewatinya.

“Pasti Ada Pelangi Setelah Badai” satu kalimat yang selalu merontokkan mental block yang ada di kepalaku. Sebesar apapun pengorbanan kita di awal,,pasti akan di bayar mahal oleh Oriflame.
Dengan cara dan jalan apapun yang harus aku tempuh untuk sukses di oriflame,,akan aku tempuhi karena aku yakin suatu saat aku pasti bisa berhasil seperti para upline ku yang tidak pernah menyerah dengan yang namanya penolakan.

Big thank’s buat mba Rosa Puspasari yang sudah dengan sabar membimbing aku dr tidak tau apa2 menjadi tau apa2 di oriflame yang kemudian menyerahkan aku pada Frisky fs Mongkol. Makasi juga say,,yang dengan kesabarannya terus memonitor perkembangan jaringanku. Aku bangga berada di bawah jaringan kalian,,karena kalian adalah para upline yang amanah,,semoga aku bisa duplikasi cara kerja kalian dan duplikasi suksesnya kalian.

#OriflameMyWay
#NeverGiveUp
#Go_SGD

Produk Oriflame Berkualitas dan Tidak Mahal – by Novitasari

by Novitasari

16 tahun yang lalu saya beranggapan produk Oriflame mahal.
Tentu aja karena dulu saya masih duduk di bangku SMP dan gak ngerti tentang produk Oriflame.. :)

Tapi apakah produk Oriflame bener-bener mahal?Banyak banget yang bilang :

“Ih, Oriflame mahal banget, mendingan beli produk di supermarket aja yg harganya jauh lebih murah tp kualitasnya sama.”

Dibanding brand apa dulu say? Produk Oriflame itu 100% impor..
Mahal itu sih sebenarnya relatif ya, kalo kamu banyak duit pastinya akan menganggap produk Oriflame itu produk murah meriah hehehe…Nah, kamu sekarang termasuk golongan mana? Banyak duit atau kurang duit?

Kalau dibandingin dengan produk yang ada di supermarket , memang Oriflame cenderung lebih mahal, tapi kembali ke kualitas itu tadi… Produk-produk yang murah itu cenderung menggunakan bahan kimia tinggi, sedangkan Oriflame lebih cenderung pada masalah kualitas, bukan hanya bungkus luarnya saja…

Sekarang semuanya terserah kita, mau beli produk murah meriah tanpa melihat kualitas, apa beli barang rada mahal dikit tapi dengan jaminan kualitas tinggi??

Oriflame asalnya dari Swedia, tp sekarang pabrik Oriflame ada di 5 negara di dunia..Yaitu Swedia, Rusia, China, India, dan Polandia..Dibanding dengan produk impor lain yg beredar di Indonesia, Oriflame termasuk terjangkau yaa… tapi kualitasnya gak murahan..
Oriflame bisa memasang harga yang lebih murah dibanding produk impor lainnya karena metode penjualan direct selling sehingga tidak ada biaya pajang di toko..Tapi hanya melalui katalog.Katalognya pun gak main-main ya, 100 halaman full colour dengan desain yang sangat menarik..
Lagian kalo kita perhatikan setiap bulannya Oriflame selalu memberikan discount untuk beberapa produknya.. Nah kita pake deh kesempatan itu untuk membeli barang harga ekonomis tapi jaminan mutu tetap terjaga.

Sebelum saya masuk ke produknya satu persatu, kamu tau gak kenapa Oriflame bisa dibilang merupakan salah produk terbaik yang ada di pasaran sekarang ini?

Apa sih kelebihan produk Oriflame dibandingkan dengan produk yang lain? Karena.. bahan dasar produk Oriflame lebih menekankan pada bahan-bahan alami dengan tetap berpegang teguh pada kebijakan dan kekayaan alam Swedia. Jadi produk ini sangat aman untuk digunakan oleh semua jenis kulit manusia tidak hanya untuk masa sekarang tapi juga untuk masa mendatang.

Produk-produk yang dikeluarkan oleh Oriflame tidak sembarangan diproduksi oleh pabriknya, melainkan diproduksi dengan teknologi tinggi yang penelitiannya memakan waktu kurang lebih 3 tahun – 5 tahun.

Jadi sebelum dilepas dipasaran, bener-bener diliat dulu, layak atau enggak nih produk ini untuk dipakai kulit manusia, dan diuji cobanya bukan kepada hewan, melainkan ke para sukarelawan dengan jaminan keamanan. Dan khusus yang masuk ke Indonesia sudah disesuaikan dengan jenis kulit tropis masyarakat Indonesia.

Jadi kalau yang masih ragu-ragu dengan kualitas Oriflame, buang jauh-jauh ya keraguan itu. Saya dulu termasuk orang yang meng-under estimate-kan Oriflame lhooo…tapi setelah saya mempelajari produk ini walaahhhh….keren banget deh Orilame. Untuk menjawab pertanyaan kenapa produk Oriflame kurang tahan lama dibandingkan dengan produk lain, gampang aja jelasinnya…coba bandingin pewarna yang berasal dari daun suji, dengan pewarna bahan kimia…ayoooo lebih tahan lama mana? Pastinya pewarna bahan kimia kan…tapi amanan mana? Pastinya si daun suji itu…

Bukti lainnya produk Oriflame itu bagus adalah stock barang yang banyak kosong saat menjelang akhir bulan.. Bahkan pertengahan bulan pun, sudah banyak yang kosong..Gak percaya? Coba deh tanya member-member Oriflame terdekatmu yang rajin jualan..

Tapi apa iya produk yang di impor ini halal? Santai aja… produk Oriflame yang masuk ke Indonesia sudah lolos pemeriksaan Badan Pengawas Obat dan Makanan Indonesia.

Sekian dulu yah sharing dari saya mengenai harga produk Oriflame..
Next time saya akan share tentang testi produk Oriflame..
So, stay tune! :)

Penarikan Kesimpulan Modus Ponens dan Modus Tollens – by Mutiara Fitri

by Mutiara Fitri

Tulisan-tulisan di kategori Logika (Bisnis Oriflame) Matematika ini hanya ditujukan untuk mereka yang sedang belajar hal-hal dasar tentang Logika (bisnis Oriflame) Matematika.
semoga semakin membuka MINDSET MENTAL BLOCK yang ada pada diri kita, serta membuang rasa malas itu sendiri.
Saat saya sedang belajar kuliah Pemrograman Non Prosedural (terutama bagian Pemrograman Logika), saya banyak menemui masyarakat yang belum memahami kegunaan logika matematika, terutama dalam kegiatan sehari-hari ataupun mereka yang menjalani bisnis. Padahal tujuan utama semua ilmu adalah membantu kehidupan manusia. Demikian juga dengan logika matematika. Salah satu manfaatnya adalah membantu membuat (menarik) kesimpulan yang benar. Tulisan ini akan membahas tentang teknik penarikan kesimpulan dasar, yaitu Modus Ponens dan Modus Tollens dalam berbisnis.
Agar cakupannya tidak meluas, jenis logika yang saya pakai di tulisan ini adalah logika proposisi (propositional logic). Dalam logika proposisi, sebuah kalimat dinyatakan dengan sebuah simbol (yang mungkin berindeks).
Contoh 1:
p:saya memulai bisnis Oriflame
q : impian saya tercapai

p Λ q : saya memulai bisnis Oriflame dan impian saya tercapai (disingkat: saya memulai berbisnis Oriflame dan impian tercapai)

p V q : saya berbisnis Oriflame atau impian saya tercapai
p → q : jika saya memulai bisnis Oriflame maka impian saya tercapai
¬ p : saya tidak berbisnis Oriflame
Modus Ponens dan Modus Tollens sebenarnya adalah teknik penarikan kesimpulan dari logika manusia juga. Di Logika Matematika, kedua teknik penarikan kesimpulan tersebut dinyatakan dengan:
Modus Ponens
p → q
p
———
Kesimpulan: q
Modus Tollens
p → q
¬ q
———
Kesimpulan: ¬ p
Arti Modus Ponens adalah “jika diketahui p → q dan p, maka bisa ditarik kesimpulan q“. Sedangkan Modus Tollens berarti “jika diketahu p → q dan ¬q, maka bisa ditarik kesimpulan ¬p“.
Contoh 2:
Diketahui cerita sederhana berikut: Jika saya mulai bisnis Oriflame maka saya mendapatkan penghasilan ke-2. Saya memulai bisnis Oriflame. Apakah saya mendapatakan penghasilan ke-2???
Solusi:
Menggunakan Contoh 1 di atas, kita memperoleh kalimat matematika:
p → q
p
Menggunakan Modus Ponens, maka kita bisa menarik kesimpulan q, yang artinya saya mendpatkan penghasilan ke-2

Contoh 3:
Diketahui cerita sederhana berikut: Jika saya memulai bisnis Oriflame maka saya mencapai impian. Saya tidak berbisnis Oriflame. Apakah saya tidak dapat mencapai impian????
Solusi:
Menggunakan Contoh 1 di atas, kita memperoleh kalimat matematika:
p → q
¬q
Menggunakan Modus Tollens, maka kita bisa menarik kesimpulan ¬p, yang artinya saya tidak berbisnis Oriflame.
Bisa kita lihat, kita tidak akan mencapai impian, kalau kita tidak berbisnis Oriflame, pengecualian orang tua kaya raya, dapet hadiah tabuangan milyaran , keluargga konglomerat yang nggak punya hutang..

Contoh 4:
Diketahui cerita sederhana berikut: Jika saya kerja keras maka saya dapat penghasilan. Jika saya dapat penghasilan maka Saya berbisnis Oriflame. Saya kerja keras. Apakah saya berbisnis Oriflame???
Solusi:
Misalkan:
p : saya kerja keras
q : saya dapat penghasilan
r : berbisnis Oriflame
maka, cerita sederhana tersebut dapat dinyatakan dengan
1: p → q
2: q → r
3: p
Menggunakan Modus Ponens untuk kalimat 1 dan kalimat 3, maka kita bisa menarik kesimpulan q, yang artinya saya dapat penghasilan. Kalimat-kalimat matematikanya bisa kita ubah menjadi:
1: p → q
2: q → r
3: p
4: q
Dengan menggunakan Modus Ponens untuk kalimat 2 dan 4, kita memperoleh kesimpulan r, yang artinya Saya berbisnis Oriflame.
Kita bisa simpulkan sendiri, kalau kita kerja keras = berpenghasilan = berbisnis Oriflame
yang saya maksudkan disini, kita kerja keras, juga berbisnis Oriflame, juga dapat berpenghasilan.
nah an… bisa dinilai sendiri, kita nggak kerja = yaaa nggak dapat penghasilan.
begitu juga Oriflame, kalau nggak dikerjain sampe keras, yaaa nggak dapet penghasilan.
kalau ada yang bilang nggak usah kerja, coba cek lagi… halal nggak ? kok ada nggak kerja dapet uang… xixixi

Jangan pusing yaaak :)

ini matematika berbisnis sekaligus Logikanya :D

Alhamdulilah yaaah, Oriflame bonusnya FAIR

Kita Kerja yaaaa kita dapat penghasilan juga dapet tercapai impian.

okeee… siapa yang mau ikutan? :)

kita kerja sama-sama hyuuuk …. :D

Jangan bilang ngasih pelajaran yaaaaaaak, inspirasi itu lewat ketika memandang si matematika ini :)

2014 – by Ika Wardany

by Ika Wardany

2014 adalah tahun yg gak biasa untuk saya.
Membiasakan diri menjadi seorang SM (karena saya qual SM dibulan Desember akhir tahun 2013) .
Belajar dan belajar lagi untuk memimpin jaringan yg lebih besar lagi.
Mudah? Yah dikatakan mudah jg tidak,dikatakan sulit pun tidak.
Yg pasti berusaha banget biar jaringan semakin tumbuh dan besar.
Berhasilkah? Yah yang namanya proses belajar gak ada yg mulus seperti jalan tol kan?itu jg yg saya alami.
Bulan pertama atau kedua agak-agak lupa-lupa inget langsung ditinggalin sama satu orang manager 12%. Lumayan yah baru jd SM ditinggal manager 12%.
Pusing gak? yah dikit lah. Gak mau sok kuat :P .
Dan saya tetap berjalan, alhamdulillah buah kesabaran lahir lagi manager 12% yg baru, ditinggal nya 1 lahirnya 2.
Kalo gini jd pengen ditinggal lagi 2 yah biar lahir 4 hihi gak lah.
Touch down mulus di DIR pada bulan Mei,ini lebih sesuatu lagi.
Saat qual Dir,saat itu juga qnezz anak saya berusia 4 tahunan saat itu positive typus dan harus dirawat di RS.
Sedih?pasti.tapi gak ngurangin semangaat untuk tetap berjuang dibisnis ini.
Gak mau nyalahin keadaan atau siapapun,semua takdir pasti sudah tertulis dan akan terjadi.itu aja.

Berjalannya waktu bisnis saya ini kembali dikasih nikmat ,saya ditinggal lagi oleh Manager 12% sekitar bulan juli, dan berturut-turut ditinggalkan CT yg sedikit lagi,ibaratnya mah tinggal kedip aja sudah wuss ke 12%.
Belum berenti sampai disitu, sekitar bulan agustus kembali ditinggalkan 1orang CT +1orang manager 12%.yg sudah saya anggap sebagai adik-adik saya sendiri, Huhuhuu makin kerasa yah perjuangan ini.
Mau tau rasanya? Kalo boleh nyanyi mah udah nyanyi *sakitnya tuh disini* kali yah.
Tapi yah balik lagi impian buat punya rumah,buat punya roda 4 untuk qnezz +pupu dan buat bs selalu ngangguk iya sewaktu orang tua membutuhkan apapun itu jauh lebih kuat dari pada rasa sakit hati ini .
Selalu ingat orang kerja itu gak ada yg perjalananya lurus aja tanpa masalah.
Gak seru nanti cerita suksesnya kalo jalannya mulus-mulus aja.
Jalan lagi deh akhirnya saya selangkah demi selangkah.
Udah,lancar lagi perjalanannya?alhamdulillah belum, Ini lebih dahsyat lagi.
Lagi-lagi saya ditinggal manager dan kali ini manager 15% ,manager yg memang sudah saya siapkan akan menjadi calon SM dijaringan saya.manager yg memang orang terdekat saya yg saya gak pernah bayangkan akan memutuskan menyerah jg seperti yg sudah-sudah.
Dan Yg tadinya saya harapkan bisa membantu saya dalam membina jaringan.
Tapi yah itulah,kejadian ini membuat saya sadar gak boleh menggantungkan bisnis dan impian saya kepada siapapun itu orangnya.ini satu pelajaran yg membuat saya tetap berdiri dan kembali berjalan meskipun perlahan.

Banyak yg nilai enak jd mb ika jaringan sudah besar bonus sudah besar.tapi cb liat deh berapa org manager yg sudah meninggalkan saya? 5 orang.yakin enak jd saya?

Kita sama-sama berjuang kok teman-teman.saya dan kalian…
Seorang pengejar impian,walaupun keadaannya sudah sangat nyaman,akan tetap berjuang untuk mewujudkan satu demi satu impiannya.impiannya sudah tercapai tetap akan mengejar impian anaknya,suaminya,orang tuanya dan akan terus berjuang.

Saya sengaja tulis ini biar temen-temen bisa liat saya gak hanya dihasilnya aja “mb ika sih enak sudah dir,penghasilan sudah sekian” .tapi liat jg apa yg saya alami dan apa yg saya lakukan untuk mencapai itu.
Plus temen-temen bisa liat sendiri ditinggalkan downline itu bukan berarti “dunia berakhir ” kok dan gak akan berpengaruh yg signifikan banget kalo teman-teman mau untuk terus semangat berjuang jalan kedepan.
Jadi jangan mau kehilangan bisnis kelas dunia ini hanya karena ditinggal downline atau ditinggal upline yah.
Bisnis ini terlalu berharga untuk ditinggalkan. Yakinkan itu dihati teman-teman yah :)

Notes ini saya tulis pada saat 200an bp lagi untuk qual Dir bulan Desember ini.doain saya yah…
Dan doain juga dipenghujung tahun ini gak bertambah lagi list manager saya yg mengundurkan diri.
Kalo boleh minta nambah doanya, doain yah biar cepet open goldnya saya. Amiiiiin…

Makasih loh buat yg mau nyempetin baca,dan makasih jg buat yg mau aminin doa saya.

Love,
Ika Wardany

Mental Block – by Talisa Noor

by Talisa Noor

Akhir-akhir ini saya sering banget denger kata “mental block”. Di kampus, dibahas. Di Oriflame, juga sering banget disebut2. Dulu, di STAN pun juga pernah dibahas sama dosen saya, Pak Dandossi Matram. Hihi.

Apa sih mental block itu?
Block itu rintangan/halangan. Mental itu pikiran. Mental block itu halangan yang dibuat oleh pikiran kita sendiri.
“Ah aku nggak pinter ngomong. Mana bisa jadi presenter.”
“Ah, aku bego. Mana mungkin lulus tes beasiswa.”
“Ah, aku nggak bakat bisnis. Pasti nanti gagal.”
“Ah, aku nggak punya channel ‘orang dalam’, pasti ga bakal diterima kerja disitu.”
Pikiran-pikiran kayak gitu tuh yang menghalangi kita untuk sukses. Masa, belum mulai udah mundur duluan? Hehehe. Banyak lho orang yang awalnya ga bisa apa-apa, tapi kemudian berhasil mencapai cita-citanya.

Terus gimana cara mengatasi mental block?
Gini, bayangkan kamu lagi mendaki gunung. Di jalan setapak, ada batu besar yang menghalangi. Terus, apa yang akan kamu lakukan?
a. Balik arah, pulang.
b. Mendorong batu itu sampai ke puncak.
c. Menyingkirkan batu itu.
d. Menganggap batu itu tidak ada.

Pilihan yang paling logis adalah yang c dong?
Masa iya ketemu batu aja pulang?
Masa iya batunya dibawa sampai ke puncak? Berat ga tuh?
Masa iya batunya dianggap ga ada? Terus gimana ngelewatinnya doong ciinnn. Emangnya kita bisa jalan menembus batu? :D

Nah, kalau mental block diibaratkan kayak batu penghalang itu, cara mengatasinya ya pertama-tama, dengan mengakui bahwa dia ada. Dan kedua, yang paling penting, dengan membuangnya pelan-pelan.

Kenapa harus dibuang? Karena, kita akan sulit melangkah kalau masih membawa-bawa mental block itu. Bayangkan kamu mendorong batu besar itu sampai ke puncak.

Kenapa pelan-pelan? Ga harus pelan juga sih, tapi umumnya kan mental block, seperti si batu besar itu, cukup berat. Biasanya dia muncul dari pola pikir dan cara pandang yang udah lamaaa terbentuk, sehingga melekat lebih kuat di pikiran. Menyingkirkan batu besar itu caranya nggak sama kayak menyingkirkan kerikil. Kerikil mah ringan. Disentil juga hilang. Nah kalo batu besar? Butuh kesabaran, tenaga, dan waktu yang lebih banyak :)

Ngak usah stres juga kalo masih belum bisa menghilangkan mental block. Sabar, karena waktu yang dibutuhkan mungkin nggak bisa instan. Ada orang yang bisa cepet, ada juga orang yang membutuhkan waktu lebih lama. Yang penting, sadari bahwa mental block itu cuma menghalangi kita untuk melangkah menuju kesuksesan. Sadari juga bahwa kita memang berniat untuk menghilangkannya.

Misalnya, kita ga yakin nih bakal sukses bisnis MLM di Oriflame. Tapi, jangan diem aja. Beranikan diri dan singkirkan si “batu besar”! Cara menyingkirkannya gimana? Ya, mulai dengan menantang diri kita sendiri. Daftarkan diri kita dan jalani dengan sungguh-sungguh. Pelan-pelan, buang jauh-jauh ketidakyakinan kita. Semakin mental block tersingkir, semakin mantap dan ringan lho langkah kita. Rasanya, langkah kita menjadi dimudahkan. Dan, teruslah melangkah ke puncak! :)

Mereka Bisa, Aku Bisa! – by Faulina Imanta

by Faulina Imanta

Notes singkat ini kutulis di tengah perjuanganku mewujudkan mimpi melalui Oriflame.

Yap, sejak rejoin lagi menjadi salah satu konsultannya di November tahun 2012 lalu (bisa baca notes-ku sebelumnya), sampai saat ini aku memang buanyaak mengalami pasang surut dalam menjalankannya. Di tinggal down line, core team rontok, bahkan sempat vakum cukup lama saat hamil anak ke-2, dikarenakan diriku yang ga sanggup melawan “godaan” mual dan pusing saat berhadapan dengan layar monitor atau HP pada saat itu.
Walaupun demikian, tidak pernah terbersit dibenakku untuk meninggalkan bisnis ini. Aku merasa saat ini Oriflame udah passsss banget menjadi “kendaraan” yang akan mengantarkanku meraih impian.
Kenapa pas? Setelah memutuskan resign dari pekerjaan impianku 3 tahun yang lalu, dengan alasan tak ingin membiarkan anak diasuh orang lain di masa Golden Age-nya, aku mencoba untuk mencari cara lain untuk tetap mempunyai penghasilan sendiri dari rumah.
Sempat bergelut dengan bisnis online shop, tapi pada akhirnya “nyerah” juga dengan rutinitas nyetok, packing,dan barang”.
Akhirnya kuputuskan untuk fokus di Oriflame, yang menurutku jauh lebih simpel dan fleksibel buat ibu rumah tangga sepertiku. Gak perlu sering-sering keluar rumah karena bisnis bisa dikerjakan online, ga perlu nyetok barang, dan yang paling penting tetap bisa memperluas silaturahmi. Terlebih lagi saat kulihat upline yang merekrutku (Ika Kartika Stanie) mengalami kemajuan pesat di Oriflame. Pembuktian oleh Ika yang terpampang nyata di depanku itu menjadi cambuk untukku. Perubahan positif dari segi finansial, sosial, dll yang diperolehnya dari Oriflame membuatku semakin yakin akan bisa mendapatkannya juga. Ika yang kukenal sejak kecil, sekarang jauuuuuhhh berubah lebih baik Karena Oriflame. Pikirku, kalau Ika bisa, aku juga harus bisa dong ;)

Walaupun pergerakanku di success plan mungkin tidak secanggih para leader lain, tapi setidaknya aku tidak akan berhenti di bisnis ini, minimal sampai mempunyai penghasilan yang layak untuk diwariskan ke buah hatiku kelak. Nah, itu dia hal lain yang bikin Oriflame passss bener buatku, bisa diwariskan.

Terlebih lagi amanah dari para downline yang menitipkan impian mereka, jika mengingat semua itu, tambah berdosalah aku kalau memutuskan berhenti di sini. Semangat para downline-ku kini juga menjadi “bahan bakar” untuk terus maju di Oriflame.

Bismillah.. Melalui notes ini, kembali aku mantapkan hati untuk meraih impian bersama Oriflame.
Mereka bisa sukses di Oriflame? Aku juga HARUS bisa!

Oriflame Bukan Untuk ku – by Rany Yulianty

by Rany Yulianty

Dari dulu sudah tahu kalau Oriflame itu bisnis MLM yang bener. Malah pernah gabung saat kuliah. Tapi, nggak ngerti cara menjalankan bisnisnya. Cuma tahu kalau di Oriflame bisa jualan produknya. Berhubung merasa tidak ada bakat dagang, akhirnya cuma bertahan untuk program welcome program selama 3 bulan. Habis itu dadah yuk babay. Saat kerja kembali mencoa peruntungan dengan kembali mendaftar menjadi member. Saat itu tujuannya pengen pakai produknya karena memang sudah tahu kalau produk Oriflame kualitasnya bagus. Pengen dong pakai produk berkualitas secara sudah kerja sudah punya gaji. Eh, ternyata cuma bertahan sampai 3 bulan aja, soalnya memang produk khan habisnya lama. Saat itu upline-ku mendorongku untuk bisa rekrut. Tapi, rasanya rekrut itu susyaaaah banget. Akhirnya mentok dan bilang, bisnis ini sistemnya benar dan adil tapi Oriflame bukan untukku.

Seorang teman menawarkan bisnis ini. Ada rasa tertarik tapi melihat dia yang sibuk kerja sambil ke sana ke mari jalankan bisnis Oriflame membuatku berpikir ulang. Cocokkah bisnis ini untukku? Ah, buat apa aku repot-repot jalankan bisnis Oriflame? Bukankah aku sudah kerja, penghasilanku setiap bulan masih cukup untuk memenuhi kebutuhan hidupku. Aku belum punya anak. Melihat temanku yang saat itu sudah berada di level Director dengan penghasilan 5 jt/bulan, tidak membuatku bergeming. Hati kecil mengatakan Oriflame bisnis yang oke tapi bukan untukku.

Akhir-akhir ini di time line FB berseliweran status-status positif dari para leader Oriflame. Bahkan, banyak orang yang aku kenal, salah satunya seorang dosen yang cantik dan lincah. Beliau pernah jadi guru mengajiku. Aku lihat di dinding FB, beliau sering memposting foto-foto kegiatan serunya di Oriflame. Tampak menyenangkan, terbersit dalam hati, wajar saja beliau bisa sukses, beliau khan dosen, punya banyak relasi. Orangnya lincah, ramah, dan pintar pasti banyak orang yang mau bergabung bisnis dengannya. Ah, pastinya Oriflame bukan untukku yang lebih suka bekerja di depan laptop daripada harus bertemu orang lain. Pastinya Oriflame bukan untukku yang lebih suka punya penghasilan tetap sebagai karyawan. Oriflame juga bukan untukku yang sering merasa kikuk jika harus mengobrol dengan orang yang baru.

Aku pun kembali menikmati hari-hariku di zona nyaman. Namun, saat telah melahirkan dan memiliki seorang anak, aku tersadar bahwa aku harus bisa keluar dari zona nyaman. Ini demi masa depan buah hatiku. Tapi, apa yang bisa aku lakukan? Tanpa aku sadari, aku sudah meninggalkan dunia menulis buku anak yang sudah aku geluti sejak lulus kuliah. Aku sudah ketinggalan jauh dari rekan-rekanku sesama penulis. Semua orang menghasilkan karya baru. Sedangkan aku hanya stuck tanpa bisa menghasilkan apa-apa. Sementara itu, kebutuhan hidup semakin meningkat karena aku harus memikirkan kebutuhan untuk anakku. Selain itu, rasa percaya diriku merosot tajam. Lalu, aku iseng-iseng buka fb. Aku lihat foto seorang teman lamaku yang diposting di time line FB, dia tampak cantik dan percaya diri. Namanya Dini Setiawati. Iseng-iseng, aku like fotonya. Lalu, dia inbox aku dan ajak aku join Oriflame. Yaah, dicoba aja, deh. Kenapa tidak? Aku kirim foto KTP dan bayar pendaftaran.

Tradaaaaaa….. aku seperti menemukan dunia baru. Dunia yang mengubah cara berpikirku. Dunia yang membawaku dari zona nyaman ke zona tantangan. Luar biasa, tanpa aku sadari, sudah hampir setahun aku menjalankan bisnis Oriflame. Aku merasakan naik turunnya emosi saat menjalankan bisnis ini. Banyak hal baru yang aku rasakan. Aku yang tadinya merasa stuck sekarang merasa yakin bisa mengejar IMPIAN. Aku yang tadinya beranggapan tidak bisa bertemu dengan orang baru jadi merasa yakin bisa mengajak orang lain untuk SUKSES. Sekarang, cara berpikirku berubah, ORIFLAME MEMANG BUKAN HANYA UNTUKKU TAPI UNTUK SEMUA ORANG YANG INGIN MENGUBAH HIDUPNYA DAN MENGEJAR IMPIAN.

#oriflamechangemylife
www.raniyulianty.com

Saya dan Oriflame – by Eka Fetranika

by Eka Fetranika

Oriflame’an? Hadeuhhh…males banget deh dengernya. MLM pulak. Males gak sihhhh??? Bete’ banget deh ditawar-tawarin begituan. Bukan gw banget itu mahhh. Kalau cuma sekedar jadi pemakai, oke, karena saya emang suka dan cocok sama produknya. Tapi kalau harus disuruh nawar-nawarin ke orang, gak dulu dehhh…gengsiiiii….

Ya, itulah yang saya pikirkan beberapa tahun lalu waktu ditawar-tawarin orang join oriflame. Sebagai seorang karyawan yang sudah punya penghasilan serta posisi cukup baik plus kehidupan ekonomi yang lebih dari cukup, rasanya gak kebayang kalau saya harus melakoni yang namanya Oriflame’an itu. Gak level lah kayaknya. Hehehehe….

Nah, kenapa akhirnya saya join Oriflame dan bahkan menikmati aktivitas bisnisnya…semua dimulai dengan tidak sengaja. Tiba-tiba otak dagang saya mikir, daripada saya beli sama orang gak dapat diskon, mending saya jadi member aja deh, lumayan dapat diskon 23%. Setelah jadi member, saya melihat upline-upline saya… kok bisa ya mereka dapat uang jutaan bahkan sampai puluhan juta, dapat mobil, bisa jalan-jalan gratis keluar negeri? Akhirnya mulailah pikiran saya terbuka ingin tahu lebih jauh bagaimana caranya bisa seperti itu. Selain itu, saya juga sudah mulai berpikir mencari pekerjaan lain yang bisa membuat saya lebih dekat dengan anak-anak, karena pekerjaan yang sekarang sangat menyita waktu dan membuat saya sulit melihat tumbuh kembang anak-anak.

Akhirnya perjalanan bisnis saya di oriflame pun dimulai. Saya udah gak kepikir lagi yang namanya gengsi, gak mikir lagi yang namanya label MLM, gak mikir lagi Bukan Gw banget. Semua pikiran negatif itu saya singkirkan jauh-jauh dari otak “kotor” saya. Saya berusaha selalu memikirkan hal-hal positif yang bisa saya petik dari sebuah perusahaan bernama Oriflame ini.

Sebagai newbie, tentu saja saya butuh bimbingan dari upline. Dan Alhamdulillah upline saya bisa mendampingi saya dalam melakukan aktivitas rekrut pertama saya. Home sharing, presentasi bisnis di sekolah anak saya dan di kantor teman-teman saya, saya jalani. Waktu itu sistem online di klub saya belum berjalan baik, karena itu saya harus wara wiri kesana kemari untuk melakukan presentasi. Datang ke aneka training offline yang digelar klub maupun oriflame, saya datangi sendiri, tanpa upline ataupun downline yang mau saya ajak datang. Semua saya jalani karena saya sadar, ini adalah bisnis saya, bukan bisnis upline ataupun downline saya. Saya tidak peduli datang ke training tanpa ada satupun wajah yang saya kenal. Biarin deh, kan saya datang untuk mengambil ilmunya, bukan untuk setor tampang karena ingin menyenangkan upline. Dan Alhamdulillah training-training itu benar-benar bermanfaat buat saya dalam mengembangkan jaringan saya. Alhamdulillah dalam perjalanan selanjutnya saya tidak pernah lagi datang sendirian ke acara training karena saya punya CORE TEAM yang punya visi yang sama, ingin meraih sukses di ORIFLAME.

Alhamdulillah juga dengan kesabaran dan konsistensi, sekarang jaringan saya sudah berjumlah lebih dari 400 orang, meskipun tak dipungkiri tidak semuanya punya visi yang sama. 70% dari mereka berada di jaringan saya hanya karena ingin menggunakan produknya saja, ada juga yang mungkin merasa terpaksa karena gak enak ketika diajak temannya bergabung. 20% sisanya hanya memposisikan diri sebagai penjual. Mereka hanya tertarik menjual produk dan biasanya paling sering komplain kalau barang kosong, orderan telat datang, dan sebagainya. Nah, yang 10% itulah yang biasanya memposisikan dirinya sebagai LEADER. Mereka yang sudah mantap dengan niat dan tujuannya bergabung dengan oriflame. Mereka yang punya mimpi dan tidak pernah menyerah untuk mewujudkan mimpinya. Dan mereka yang sadar akan tugas dan kewajiban mereka sebagai seorang Leader di Oriflame yaitu TUPO, REKRUT, BINA. Mereka yang tidak pernah mengeluh jika ada masalah apapun yang terjadi, tapi mereka berusaha mencari solusi bagaimana agar masalah itu bisa teratasi. Mereka yang tidak pernah absen berkomunikasi dengan upline leadernya, membahas dan merencanakan strategi apa yang bisa mereka lakukan agar jaringannya bisa berkembang. Ya, dengan 10% orang inilah saya bekerja, menyatukan visi dan misi demi sebuah perubahan positif dalam hidup kami. Ini adalah bisnis amanah, hanya orang-orang yang bisa mengemban amanah yang bisa menjalankan bisnis ini. Amanah untuk mengantarkan para downline yang satu visi untuk mewujudkan impian mereka.

http://simplebiznet.com/?id=fetranika

http://ekafetranika.blogspot.com